ANAK YG BERHADAPAN DENGAN HUKUM MASIH MEMILIKI MASA DEPAN YANG PANJANG

Surabaya Children Crisis Center (SCCC) yang didirikan tahun 2001, berfokus pada pemenuhan hak-hak anak di Jawa Timur, khususnya di Kota Surabaya.

Bahkan, lembaga nirlaba ini juga melakukan pendampingan bagi anak yang berhadapan dengan hukum.

Sekretaris SCCC, Tis’at Afriandi, mengatakan, pihaknya sering memberikan penanganan anak secara pemulihan trauma, proses resosialisasi dan reintegrasi, serta proses penanganan secara komprehensif, kepada anak yang berlabel sebagai pelaku, korban, maupun saksi.

“Kalau pendampingan secara hukum itu dari tahap awal sampai tahap berkekuatan tetap. Lalu menyelesaikan sampai sumber permasalahan, dengan melibatkan orang tua agar paham tentang parenting yang benar, hingga memberikan edukasi pola asuh,” ujarnya, ketika ditemui di kawasan Babatan Wiyung Surabaya, Rabu (3/1/2021).

Afriandi menuturkan, keberadaan SCCC bertujuan sebagai fungsi kontrol ketika melakukan proses hukum.

Bagaimana meluruskan, dan menjunjung tinggi hak anak. Mengingat, proses pendampingan hukum anak berbeda dengan dewasa.

“Ketika anak umurnya masih 12 tahun, itu tidak bisa diproses hukum harus dikembalikan ke orang tua. Baru bisa dilakukan penahanan ketika usianya di atas 14 tahun atau sebelum 18 tahun,” tuturnya.

Dalam peradilan anak, lanjut Afriandi, ada yang namanya proses diversi. Beberapa hal tertentu yang dialami anak tidak serta merta dihukum.

Karena prinsipnya bukan untuk memenjarakan atau menghukum, tapi penanganannya agar anak tidak mengulangi tindak kejahatan di kemudian hari.

Karena prinsipnya bukan untuk memenjarakan atau menghukum, tapi penanganannya agar anak tidak mengulangi tindak kejahatan di kemudian hari.

“Banyak faktor yang jelas. Anak belum matang dalam berpikir, mudah terpengaruh lingkungan, peran orang tua juga penting dalam tumbuh kembang anak, hingga, pola asuh yang tidak tepat,” ungkapnya.

“Anak mendapatkan pengaruh tidak baik itu juga bisa dari orang tua atau orang dewasa. Sehingga berdampak pada pola pikirnya. Kemudian lingkungan berperan penting serta bergaul bersama anak lain. Pengaruhnya bisa terasa ketika ada intervensi dari orang dewasa. Anak belum bisa berpikir panjang. Kalau sudah berkonflik dengan hukum, mereka pasti punya sejarah dan pengaruh interaksi dari orang dewasa,” jelasnya

Menurutnya, anak-anak adalah penerus generasi bangsa Meskipun pernah dicap berhadapan dengan hukum, anak-anak tetap memiliki masa depan yang panjang. Sehingga, orang tua jangan menyalahkan anaknya ketika tersandung masalah hukum.

“Kami sering menangani anak-anak yang tidak tumbuh berkembang dengan baik di lingkungannya, dilahirkan dari keluarga yang tidak ideal latar belakangnya. Kadang beberapa kali kami menemukan anak bermasalah dengan hukum, orangtua menyalahkan anak. Kasihan akhirnya, maka kami selalu berprinsip, masih ada masa depan yang panjang pada mereka,” ucapnya.

Seringkali, suka dan duka dialami oleh anggota SCCC pada saat pendampingan sampai anak tersebut dinyatakan bebas.

Melihat anak mau sekolah lagi, kembali ke jalan yang benar seperti mau bekerja, atau mengikuti kegiatan yang positif, bagi Afriandi, itu sudah kepuasan tersendiri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *